Anda Suka Brokoli? Saya Tidak!





Apakah teman-teman suka brokoli? Bagaimana rasa brokoli? Hambar atau pahit?
Mungkin beberapa di antara kita tidak menyukai makanan sayur-sayuran, tetapi tidak dengan orang lain. Apakah sekedar karena ada makanan lain yang lebih enak? 


Selalu menjadi misteri. Mengapa beberapa orang menyukai beberapa sayuran seperti brokoli, sementara yang lain merasakan brokoli itu pahit - meskipun kebanyakan orang memiliki gen yang sama untuk reseptor rasa pahit.


Tetapi sepertinya kini para ilmuwan telah menemukan rantai yang hilang itu -  bukanlah gen seseorang yang menentukan reaksi orang terhadap rasa pahit brokoli, tetapi juga bagaimana gen ini diperintahkan untuk membuat reseptor rasa, hal itu berdasarkan sebuah studi baru yang diterbitkan hari 11 September 2013 di Amerika Journal of Clinical Nutrition. 

Gen yang paling banyak dipelajari untuk reseptor rasa pahit - TASR38 - ternyata ada dua jenis. Orang-orang yang hanya memiliki jenis pertama mereka amat sensitif terhadap kepahitan, sedangkan orang-orang yang hanya memiliki jenis lainnya tidak merasakannya kecuali itu sangat kuat. Tapi kebanyakan orang memiliki rasa yang middle, alias tidak terlalu pahit, tidak pula hambar, mereka  memiliki kedua jenis gen itu.

Namun, kelompok orang-orang "pencicip moderat" alias pemilih makanan, yang memiliki gen sama dengan orang lain yang tidak melakukan hal yang sama, memiliki sensitivitas yang sangat bervariasi  terhadap kepahitan.

Maka dalam studi reseptor rasa ini, dikumpulkan 18 orang dengan gen rasa pahit sama, yang dinilai tingkat kepahitannya dalam mencicipi beberapa minuman, termasuk jus brokoli dan jus wortel.

Para peneliti mengambil sampel kecil jaringan dari papila peserta. Papila  adalah benjolan kecil yang menutupi lidah dan mengandung reseptor rasa. Para peneliti mengukur jumlah molekul dalam papila , molekul itu bernama RNA pembawa ( mRNA ), yang khusus berisi instruksi untuk membuat reseptor rasa pahit .

Hasil penelitian menunjukkan hubungan langsung antara berapa banyak sel mRNA mempengaruhi peringkat kepahitan terhadap jus brokoli . Orang yang memiliki paling banyak mRNA reseptor rasa pahit merasakan jus paling pahit .

"Jumlah RNA messanger atau pembawa sel-sel rasa adalah penyebab rantai yang hilang dalam penjelasan mengapa beberapa orang dengan gen 'pencicip moderat' sangat sensitif terhadap kepahitan dalam makanan dan minuman , " jelas peneliti Danielle Reed , ahli genetika di Monell Senses Center di Philadelphia kimia .

Temuan menunjukkan tingkat kompleksitas baru dalam persepsi rasa, dan pada akhirnya dapat memberikan wawasan tentang perbedaan individu dalam preferensi makanan dan pola makan, kata para peneliti .

Walaupun temuan ini telah memecahkan satu misteri , tetapi sekaligus membuka pintu untuk pertanyaan-pertanyaan baru .

" Salah satu misteri terbesar adalah apa yang menyebabkan variasi dalam berapa banyak mRNA diproduksi , yang dapat mempengaruhi bagaimana rasa pahit Anda merasakan sesuatu , dan apakah hal itu berubah dengan diet atau usia ? " ungkap Julie Mennella , seorang pengembang psikobiologist di Monell, peneliti lain dalam penelitian ini .

Hubungan antara diet dan produksi mRNA masih belum jelas . Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa diet dapat mempengaruhi ekspresi gen yang terlibat dalam pencernaan dan metabolisme nutrisi .

Mungkin orang dengan ekspresi gen untuk reseptor pahit yang rendah , yang merasakan sayuran kurang pahit , lebih mungkin untuk memasukkan sayuran dalam diet mereka daripada orang-orang dengan ekspresi tinggi gen ini , kata para peneliti .

Sebaliknya, adalah mungkin bahwa makan sayuran pahit dapat mengubah ekspresi gen dari waktu ke waktu, kata para peneliti. (dmp)

translated from
Journal article: Human bitter perception correlates with bitter receptor messenger RNA expression in taste cells. American Journal of Clinical Nutrition, 2013.

dengan perubahan seperlunya.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

7 Ilmuan Biologi Muslim yang Dilupakan Sejarah

BIOPERS : CYBER BULLYING

BioInfo : Entognatha, Heksapoda yang bukan serangga